Friday, November 15, 2013

Rasulullah Sallalahu alaihi wasallam Terbaik

Sebagai seorang muslim yang beriman kepada Allah dan RasulNya maka adalah menjadi kewajipan untuk kita meneladani perbuatan Rasulullah. Allah berfirman, " Dan taatilah Allah dan RasulNya, jika kamu adalah orang-orang yang beriman” (surah al Anfāl : ayat 1)

Rasulullah bukan saja menyampaikan risalah dan ajaran Islam semata-mata bahkan baginda sendiri menunjukkan contoh bagaimana yang dikehendaki oleh Islam. Segala tingkah laku, percakapan dan sikap baginda mencerminkan keperibadian Islam yang dituntut dan dikehendaki oleh Allah untuk dicontohi oleh umat manusia.

Firman Allah subhanahu wataala dalam surah al-Ahzab ayat 21 yang bermaksud: "Sesungguhnya pada diri Rasulullah itu sebaik-baik teladan bagi kamu (untuk diikuti) iaitu bagi orang yang mengharapkan (keredhaan) Allah dan (kemuliaan hidup) di akhirat dan orang yang banyak mengingati Allah".

Perbuatan-perbuatan yang dilakukan Rasulullah dibagi menjadi dua macam. Ada yang termasuk perbuatan-perbuatan jibiliyah, iaitu perbuatan yang dilakukan manusia secara fitri, dan ada pula perbuatan-perbuatan selain jibiliyah.

Perbuatan-perbuatan jibiliyah, seperti berdiri, duduk, makan, minum dan lain sebagainya, tidak ada perselisihan bahawa status perbuatan tersebut adalah mubah (harus), baik bagi Rasulullah maupun bagi umatnya. Oleh kerana itu, perbuatan tersebut tidak termasuk dalam kategori mandub (sunat).

Sedangkan perbuatan-perbuatan yang bukan jibiliyah, boleh jadi termasuk dalam hal-hal yang ditetapkan khusus bagi Rasulullah, dimana tidak seorang pun diperkenankan mengikutinya (haram); atau boleh jadi tidak termasuk dalam perbuatan yang diperuntukkan khusus bagi beliau.

Apabila perbuatan itu telah ditetapkan khusus bagi Rasulullah, seperti dibolehkannya beliau melanjutkan puasa pada malam hari tanpa berbuka, atau dibolehkannya menikah dengan lebih dari empat wanita, dan lain sebagainya dari kekhususan beliau; maka dalam hal ini kita tidak diperkenankan mengikutinya. Sebab, perbuatan-perbuatan tersebut telah terbukti diperuntukkan khusus bagi beliau berdasarkan Ijmak Sahabat. Oleh kerana itu tidak dibolehkan meneladani beliau dalam perbuatan-perbuatan semacam ini. Perbuatan yang khusus untuk Rasulullah ada disebut dalam AlQuran dan hadis-hadis beliau.

Akan halnya dengan perbuatan beliau yang kita kenal sebagai penjelas bagi kita, tidak ada perselisihan bahawa hal itu merupakan dalil. Dalam hal ini penjelasan tersebut boleh berupa perkataan, seperti sabda beliau:

صَلُّوْا كَمَا رَأَيْتُمُوْنِيْ أُصَليِّ“Solatlah kalian sebagaimana kalian melihat aku solat”

خُذُوْا عَنِّيْ مَنَاسِكَكُمْ"Laksanakan manasik hajimu berdasarkan manasikku (apa yang telah aku kerjakan)"

Hadis ini menunjukkan bahawa perbuatan beliau merupakan penjelas, agar kita mengikutinya. Penjelasan beliau bisa juga berupa qaraain al ahwal, yakni qarinah/indikasi yang menerangkan bentuk perbuatan, seperti memotong pergelangan pencuri sebagai penjelas firman Allah SWT:

فَاقْطَعُوا أَيْدِيَهُمَا"Maka potonglah tangan keduanya." (Surah Al-Maidah : 38)

Status penjelas yang terdapat dalam perbuatan Rasulullah, baik berupa ucapan maupun indikasi yang menerangkan bentuk perbuatan, dapat mengikuti hukum apa yang telah dijelaskan, apakah itu wajib, haram, mandub(sunat) atau mubah(harus) sesuai dengan arah penunjukan dalil.

Sedangkan perbuatan-perbuatan beliau yang tidak terdapat di dalamnya indikasi yang menunjukkan bahawa hal itu merupakan penjelas, bukan penolakan dan bukan pula ketetapan. Maka dalam hal ini perlu diperhatikan apakah di dalamnya terdapat maksud untuk bertaqarrub (mendekatkan diri kepada Allah) atau tidak.

Apabila di dalamnya terdapat keinginan untuk bertaqarrub kepada Allah maka perbuatan itu termasuk mandub(sunat), di mana seseorang akan mendapatkan pahala atas perbuatannya itu dan tidak mendapatkan balasan jika meninggalkannya. Misalnya Solat Duha. Sedangkan jika tidak terdapat di dalamnya keinginan untuk bertaqarrub, maka perbuatan tersebut termasuk mubah(harus).



Allah berfirman, "Apa yang diberikan Rasul kepada kamu, maka ambillah ia, dan apa yang dilarangnya bagimu, maka tinggalkanlah” (surah al Hasyr : ayat 7)" buatlah. Dalam hal-hal tertentu ada kalanya Nabi tidak menegah atau menyuruh para sahabat. Maka perbuatan itu diharuskan.

Allah berfirman, " Dan tidaklah patut bagi laki-laki yang mukmin dan tidak (pula) bagi perempuan yang mukminah, apabila Allah dan RasulNya telah menetapkan suatu ketetapan, akan ada bagi mereka pilihan yang lain bagi urusan mereka” (surah al Ahzāb : ayat 36).

Sahabat-sahabat pernah bertanyakan kepada saidatina Aisyah mengenai akhlak Rasulullah. Dia menjawab: "Akhlak Rasulullah adalah al-Quran".

Monday, November 5, 2012

SPM 2012

Assalamulaikum wr..
kami para guru MKI, mendoakan semoga semua pelajar MKI dapat menjawab SPM 2012 dengan tenang dan tabah. semoga antum semua berjaya, kejayaan anda adalah kebangga kami.


Sunday, July 29, 2012

Thursday, July 26, 2012

Wednesday, July 25, 2012

Ihya Ramadhan 1433/2012

 AHLAN WA SAHLAN YA RAMADAN

Sempena Ihya Ramadhan 1433/2012 al-Madrasah al-Khairiah al-Islamiah menganjurkan beberapa aktiviti berdasarkan gambar yang disertakan.

  • Ceramah D'ambang Ramadhan Oleh al-Fadhil Ustaz Mohd Basil Damanhuri
Pensyarah Institut Perguruan Bainun
bertempat di Surau Tuan Guru Haji Ahmad Tuan Husin
20/7/2012 (Jumaat)
jam 11.30-12.30 tgh


Ust Mohd Basil

Tadarus al-Quran bimbingan Ust Bukhari

  • Tadarus al-Quran dipecahkan kumpulan mengikut kelas
Tadarus al-Quran
  • Kuliah Pagi setiap pagi jam 7.30-8.00 pagi (selang sehari)

Kuliah Pagi Ust Suib

  • Bacaan al-Quran dan tafsir setiap pagi jam 7.30-8.00 pagi (selang sehari)
  • Bacaan al-Quran dan Tafsir oleh Pelajar melalui pembesar suara sekolah


Baner Ramadhan

  • Baner Ramadhan
  • Tazkirah Zohor Aspuri
Ustazah Rahmah Sedang Bertazkirah
Pelajar Puteri Mengikuti Tazkirah


Friday, June 29, 2012